Vaksinasi tidak ada jaminan pemberantasan virus: Pejabat WHO |

“Pandemi berikutnya mungkin lebih parah”, kata Dr. Mike Ryan, kepala Program Darurat WHO, menambahkan bahwa kita perlu “bertindak bersama”, karena kita hidup di planet yang rapuh, dan dalam masyarakat yang semakin kompleks. “Mari kita hormati mereka yang telah hilang dengan menjadi lebih baik dalam apa yang kita lakukan”.

Mari kita hormati mereka yang hilang dengan menjadi lebih baik dalam apa yang kita lakukan Dr. Mike Ryan, Direktur Eksekutif, Program Keadaan Darurat, WHO

Pimpinan Teknis WHO untuk COVID-19, Dr. Maria van Kerkhove, mencatat bahwa beberapa negara yang telah mengatasi COVID-19 lebih baik belum tentu mereka yang berpenghasilan tertinggi, tetapi mereka yang telah hidup melalui wabah penyakit menular lainnya. Negara-negara itu, katanya, telah menggunakan “memori otot” dari peristiwa traumatis untuk menghidupkan sistem mereka, dan bertindak untuk mengatasi virus secara komprehensif.

Dr. van Kerkhove bergabung dengan Dr. Ryan dalam menyerukan dunia agar lebih siap menghadapi krisis kesehatan berikutnya, dengan petugas kesehatan yang terlatih dapat memanfaatkan sepenuhnya teknologi inovatif, dan warga yang terlibat dan terinformasi yang mampu menjaga diri mereka sendiri aman.

Memahami varian baru

Kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan kepada wartawan bahwa badan PBB mempelajari hal-hal baru tentang virus setiap hari, termasuk kemampuan varian baru untuk menyebar, membuat orang sakit, atau memiliki dampak potensial pada tes, perawatan atau vaksin yang tersedia.

Dr. Tedros memilih pekerjaan yang sedang berlangsung di Inggris dan Afrika Selatan, tempat para ilmuwan melakukan studi epidemiologi dan laboratorium, yang akan memandu langkah-langkah lembaga selanjutnya.

“Hanya jika negara-negara melakukan pengujian secara efektif, barulah Anda dapat mengambil varian dan menyesuaikan strategi untuk mengatasinya,” kata kepala WHO. “Kita harus memastikan bahwa negara tidak dihukum karena secara transparan membagikan temuan ilmiah baru”.

Berterima kasih kepada banyak mitra yang telah bekerja sama dengan WHO tahun ini, Dr. Tedros melihat ke depan menuju 2021, dan distribusi yang adil dan merata dari perawatan dan vaksin yang ditemukan tahun ini.

Belajar hidup dengan COVID-19

Namun, para pejabat memperingatkan bahwa mungkin terlalu dini untuk membayangkan dunia di mana COVID-19 telah diberantas.

Pembicara tamu Profesor David Heymann, seorang ahli penyakit dan anggota “tim penyalur” WHO yang dikerahkan untuk memperkuat tanggapan COVID-19 di Afrika Selatan awal tahun ini, mengatakan bahwa kami sekarang memiliki alat yang kami miliki untuk menyelamatkan nyawa, memungkinkan kami untuk belajar hidup dengan virus.

Dr. Ryan setuju bahwa COVID-19 kemungkinan besar akan menjadi endemik di populasi global. Vaksinasi, jelasnya, tidak menjamin penyakit infeksi akan diberantas.

Masyarakat akan lebih baik untuk fokus pada mendapatkan kembali kekuatan penuh, daripada pada “bulan pemberantasan”, pejabat senior WHO menyimpulkan.

pengeluaran SGP Terbaru dapat Anda temukan disini !!