Vaksin COVID-19: UNICEF akan menimbun lebih dari setengah miliar jarum suntik hingga akhir tahun |

Vaksin COVID-19: UNICEF akan menimbun lebih dari setengah miliar jarum suntik hingga akhir tahun |

Begitu vaksin dilisensikan untuk digunakan, dunia akan membutuhkan jarum suntik sebanyak dosis vaksin, kata UNICEF pada hari Senin.

Untuk memulai persiapan, tahun ini, UNICEF akan menimbun 520 juta jarum suntik di gudang, bagian dari rencana yang lebih besar untuk menyiapkan satu miliar jarum suntik yang siap digunakan hingga tahun 2021, untuk menjamin pasokan awal dan membantu memastikan bahwa jarum suntik tiba sebelum vaksin didistribusikan.

Selama 2021, dengan asumsi bahwa ada cukup dosis vaksin COVID-19, UNICEF berharap dapat mengirimkan sekitar satu miliar jarum suntik untuk mendukung upaya vaksinasi COVID-19 selain 620 juta jarum suntik yang akan dibeli oleh badan tersebut untuk program vaksinasi lain, untuk melawan penyakit lain seperti campak, tifus, dan lainnya.

Pekerjaan bersejarah

“Memvaksinasi dunia terhadap COVID-19 akan menjadi salah satu upaya massal terbesar dalam sejarah manusia, dan kami harus bergerak secepat vaksin dapat diproduksi,” kata Henrietta Fore, Direktur Eksekutif UNICEF.

“Untuk bisa cepat nanti, kita harus cepat sekarang. Pada akhir tahun ini, kami sudah memiliki lebih dari setengah miliar jarum suntik yang telah ditempatkan di tempat yang dapat digunakan dengan cepat dan hemat biaya. Alat suntik itu cukup untuk membungkus dunia satu setengah kali. ”

Sejalan dengan kolaborasi jangka panjang antara kedua mitra, aliansi vaksin global Gavi, akan mengganti biaya alat suntik dan kotak pengaman kepada UNICEF, yang kemudian akan digunakan untuk Fasilitas Akses Global Vaksin COVID-19 (Fasilitas COVAX) dan lainnya. Program imunisasi yang didanai Gavi, jika diperlukan

‘Kotak pengaman’ untuk dibuang

Selain alat suntik, UNICEF juga membeli 5 juta kotak pengaman agar alat suntik dan jarum suntik bekas dapat dibuang dengan cara yang aman oleh petugas di fasilitas kesehatan, sehingga mengurangi risiko cedera tertusuk jarum dan penyakit yang ditularkan melalui darah.

Setiap kotak pengaman membawa 100 jarum suntik. Oleh karena itu, UNICEF mengatakan pihaknya “membundel” jarum suntik dengan kotak pengaman untuk memastikan kotak pengaman yang cukup tersedia untuk disertakan dengan jarum suntik.

Peralatan injeksi seperti jarum suntik dan kotak pengaman memiliki umur simpan lima tahun, catat badan tersebut. Waktu tunggu untuk peralatan tersebut juga lama karena barang-barang ini berukuran besar dan perlu diangkut dengan angkutan laut. Vaksin, yang peka panas, biasanya dikirim lebih cepat melalui udara.

Sebagai koordinator pengadaan utama untuk Gavi, UNICEF telah menjadi pembeli vaksin tunggal terbesar di dunia, menyediakan lebih dari 2 miliar dosis vaksin setiap tahun untuk imunisasi rutin dan respon wabah atas nama hampir 100 negara. Setiap tahun,

UNICEF menyediakan vaksin untuk hampir setengah dari anak-anak di dunia dan menyediakan serta memasok sekitar 600-800 juta jarum suntik untuk program imunisasi reguler.

Peningkatan besar

Vaksin COVID-19 kemungkinan akan berlipat tiga atau empat kali lipat dari jumlah itu, tergantung pada jumlah yang pada akhirnya diproduksi dan diamankan oleh UNICEF.

“Selama dua dekade, Gavi telah membantu 822 juta anak tambahan dari negara-negara paling rentan di dunia mengakses vaksin penting yang menyelamatkan jiwa,” kata Seth Berkley, CEO Gavi. “Ini tidak akan mungkin terjadi tanpa kemitraan kami dengan UNICEF, dan kolaborasi yang sama inilah yang akan sangat penting bagi pekerjaan Gavi dengan Fasilitas COVAX.”

Untuk memastikan bahwa vaksin diangkut dan disimpan pada suhu yang tepat, UNICEF, bersama dengan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), juga memetakan peralatan rantai dingin dan kapasitas penyimpanan yang ada – di sektor swasta maupun publik – dan melakukan persiapan yang diperlukan. pedoman bagi negara untuk menerima vaksin.

“Kami melakukan segala yang kami bisa untuk mengirimkan pasokan penting ini secara efisien, efektif dan pada suhu yang tepat, karena kami telah melakukannya dengan baik di seluruh dunia,” kata Ms. Fore.

Bahkan sebelum pandemi COVID-19, dengan dukungan dari Gavi dan bermitra dengan WHO, UNICEF telah meningkatkan peralatan rantai dingin yang ada di seluruh fasilitas kesehatan di negara-negara untuk memastikan bahwa vaksin tetap aman dan efektif selama perjalanan mereka.

Lemari es meningkatkan layanan kesehatan

Sejak 2017, lebih dari 40.000 lemari es rantai dingin, termasuk lemari es surya, telah dipasang di seluruh fasilitas kesehatan, sebagian besar di Afrika, kata badan tersebut.

Dan di banyak negara, UNICEF mempromosikan teknologi tenaga surya untuk membantu negara-negara mempertahankan rantai pasokan.

Di Sudan Selatan, negara dengan aliran listrik paling rendah di dunia, di mana suhunya seringkali melebihi 40 derajat Celcius, lebih dari 700 fasilitas kesehatan telah dilengkapi oleh UNICEF dengan lemari es tenaga surya – sekitar 50 persen dari semua fasilitas di seluruh negeri.

pengeluaran SGP Terbaru dapat Anda temukan disini !!

Related Posts

Contact Us | About Us | Privacy Policy | Terms and Conditions | Disclaimer

do_action('fairy_gototop'); wp_footer(); ?>