Puluhan ribu di barat laut Suriah kehilangan tempat berlindung setelah banjir membanjiri kamp |


Setidaknya 196 lokasi pengungsian di Idlib dan Aleppo dilaporkan mengalami kerusakan, dengan banyak jalan menuju kamp terputus oleh hujan lebat antara 14 dan 20 Januari, kata kantor itu dalam buletin kemanusiaan.

Sedikitnya 67.600 dilaporkan terkena dampak, dan lebih dari 3.760 tenda hancur, dengan lebih dari 7.720 rusak.

“Ribuan orang telah direlokasi sementara, banyak yang membutuhkan tempat tinggal, makanan, dan dukungan non-makanan segera, dan dalam jangka panjang,” kata OCHA.

“Hujan dan suhu rendah menyoroti kebutuhan berkelanjutan akan bahan bakar dan pemanas, pakaian musim dingin, selimut, makanan, mata pencaharian, dan air, sanitasi dan kebersihan,” tambahnya.

Resiko terjadinya kebakaran

Tanpa “musim dingin” yang memadai – mempersiapkan tempat berlindung dan kamp untuk menahan kondisi yang keras dan menjaga penghuni tetap hangat – orang yang membutuhkan dapat menggunakan mekanisme penanggulangan negatif, seperti membakar bahan yang tidak aman untuk panas, meningkatkan risiko wabah kebakaran dan asap beracun, kata OCHA .

Kemungkinan kebakaran yang tidak disengaja meningkat oleh tantangan dalam mengakses bahan bakar yang aman, sebagai akibat dari kelangkaan dan harga bahan bakar yang tinggi serta kemerosotan ekonomi secara umum di barat laut Suriah, tambahnya.

Dalam sebulan terakhir, dilaporkan sekitar 17 insiden kebakaran yang mempengaruhi 28 rumah tangga, menghancurkan 28 tenda, mengakibatkan satu orang meninggal dunia dan tujuh orang luka-luka.

Permusuhan yang sedang berlangsung

Sementara itu, pertempuran yang sedang berlangsung di wilayah itu terus memakan korban sipil, terutama di dekat jalan raya M4 dan M5 – dua arteri utama yang menghubungkan ibu kota Damaskus dengan kota Aleppo dan sebagian besar Suriah utara.

Sejumlah korban sipil – termasuk anak-anak – telah dilaporkan akibat tembakan artileri atau alat peledak improvisasi (IED) atau tata cara yang tidak meledak (UXO). Beberapa insiden terjadi di daerah pemukiman atau di pasar lokal, meningkatkan risiko bagi warga sipil, kata OCHA.

UNICEF / Khaled Akacha

Seorang anak berdiri di samping seorang wanita saat dia membuat tembok darurat untuk mencegah air banjir memasuki tendanya di sebuah kamp IDP di barat laut Suriah, pada Januari 2021.

Krisis besar-besaran dan kebutuhan yang luas

Permusuhan yang terus berlanjut, perpindahan baru dan berlarut-larut serta erosi berkelanjutan terhadap ketahanan masyarakat setelah konflik selama satu dekade, telah menyebabkan jutaan orang sangat membutuhkan bantuan.

Di seluruh Suriah, diperkirakan 13 juta orang – lebih dari 70 persen populasi – diperkirakan membutuhkan bantuan pada tahun 2021. PBB memperkirakan bahwa 10,5 juta orang akan menjadi sasaran bantuan kemanusiaan sepanjang tahun dengan biaya $ 4,2 miliar, yang merupakan meningkat 10 persen dibandingkan tahun 2020.


Hongkong Pools Tempat menemukan Pengeluaran HK Paling Baru.