Prioritaskan kontrak vaksin dengan inisiatif COVAX yang dipimpin PBB, desak kepala kesehatan Tedros |

Tedros Adhanom Ghebreyesus berbicara pada pengarahan rutin dua mingguan WHO untuk jurnalis tentang upaya terbaru untuk mengurangi pandemi COVID-19.

Dia mulai dengan memuji janji Jumat dari para pemimpin tujuh negara industri terkemuka, G7, untuk mengintensifkan kerja sama dan meningkatkan kontribusi mereka secara keseluruhan untuk upaya internasional di bawah apa yang disebut program Akselerator ACT, menjadi sekitar $ 7,5 miliar.

COVAX bekerja untuk memastikan distribusi yang adil dari vaksin, diagnostik dan terapeutik untuk mengakhiri pawai virus corona yang melumpuhkan, dan Tedros mengucapkan terima kasih kepada G7, bersama dengan negara-negara Uni Eropa, yang memberikan tambahan $ 4,3 miliar secara keseluruhan minggu lalu.

Satu langkah lebih dekat

“Dana dan donasi ini membawa kami selangkah lebih dekat untuk memenuhi target kami untuk memulai vaksinasi tenaga kesehatan dan lansia di semua negara, dalam 100 hari pertama tahun ini,” kata Tedros.

Tetapi semua negara perlu meningkatkan, dia menambahkan, mengatakan bahwa uang bukanlah satu-satunya tantangan: “Jika tidak ada vaksin yang harus dibeli, uang tidak relevan. Saat ini, beberapa negara berpenghasilan tinggi menandatangani kontrak dengan produsen vaksin yang merusak kesepakatan yang dimiliki COVAX, dan mengurangi jumlah dosis yang dapat dibeli COVAX.

“Sekalipun kami memiliki dana, kami hanya dapat mengirimkan vaksin ke negara-negara miskin jika negara-negara berpenghasilan tinggi bekerja sama dalam menghormati kesepakatan yang telah dilakukan COVAX dan kesepakatan baru yang dilakukannya. Ini bukan masalah amal, ini masalah epidemiologi. “

Kesenjangan pendanaan terus berlanjut

Kepala WHO mengatakan bahwa masih ada kekurangan dana hampir $ 23 miliar untuk “sepenuhnya mendanai” seluruh inisiatif vaksin Accelerator ACT.

Untuk memastikan pihak yang paling berisiko di negara berpenghasilan rendah dan menengah mendapatkan suntikan pertama, “kami membutuhkan lebih banyak dana, kami perlu negara untuk segera membagikan dosis, kami perlu produsen untuk memprioritaskan kontrak dengan COVAX, dan kami juga membutuhkan peningkatan yang signifikan dalam produksi vaksin ”, kata Tedros.

Lebih banyak vaksin sedang dikembangkan, disetujui dan diproduksi. Akan ada cukup untuk semua orang, ”katanya. “Tapi untuk saat ini, dan untuk sisa tahun ini, sumber daya vaksin akan terbatas. Kita harus menggunakannya seefisien mungkin. “

http://54.248.59.145/ Situs Togel Online Terbaik di Indonesia.