Pakar independen PBB meminta keluar presiden AS: Pardon Wikileaks 'Assange |

Eksekusi di Iran terhadap pelaku anak melanggar hukum internasional: Kantor HAM PBB |

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Kamis, juru bicara OHCHR Ravina Shamdasani menunjukkan bahwa eksekusi Mohammad Hassan Rezaiee adalah yang keempat dikonfirmasi untuk seorang pelaku anak tahun ini dan mendesak Iran untuk mengakhiri “praktek mengerikan”.

Terlepas dari kenyataan bahwa eksekusi pelanggar anak secara kategoris dilarang di bawah hukum internasional, eksekusi Mr. Rezaiee terjadi di Iran pada pagi hari.

Pernyataan tersebut mencatat bahwa Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Michelle Bachelet sangat mengutuk eksekusi tersebut dan menyatakan kekecewaan bahwa eksekusi tersebut dilakukan meskipun ada intervensi dan keterlibatan OHCHR dengan Pemerintah Iran dalam masalah tersebut.

Dugaan penyiksaan

Ms. Shamdasani menambahkan bahwa di tengah tuduhan yang sangat meresahkan bahwa pengakuan Reziee dipaksa dan diambil melalui penyiksaan, ada banyak kekhawatiran serius lainnya tentang pelanggaran hak peradilan yang adil.

Pernyataan itu juga menunjukkan bahwa pihak berwenang gagal mengejar jalan hukum yang tersedia di bawah KUHP Iran untuk memberikan persidangan ulang kepada Rezaiee.

Beberapa hukuman mati lainnya telah dijatuhkan di Iran dalam beberapa hari terakhir: antara 19 dan 26 Desember, setidaknya delapan orang dieksekusi di penjara berbeda di seluruh negeri.

Dan laporan yang belum dikonfirmasi menunjukkan bahwa setidaknya delapan orang lainnya berisiko dieksekusi dalam waktu dekat.

Meskipun PBB berulang kali menyerukan kepada Iran untuk mengakhiri eksekusi pelanggar anak, Kantor Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia memahami bahwa setidaknya 80 orang masih dalam hukuman mati.

Komisaris Tinggi mendesak pihak berwenang Iran untuk menghentikan semua eksekusi pelaku anak dan segera meninjau kasus mereka sejalan dengan hukum hak asasi manusia internasional.

http://3.114.89.57/ website judi togel paling baru di Indonesia.

Related Posts

Contact Us | About Us | Privacy Policy | Terms and Conditions | Disclaimer

do_action('fairy_gototop'); wp_footer(); ?>